Selasa, 08 Januari 2013

Buah dan Sayuran untuk Mengurangi Risiko Kanker Payudara

PSD Food illustrations 3113 fruit juice and fresh fruits no74412

Makan makanan yang kaya buah-buahan dan sayuran secara drastis mengurangi risiko yang pernah terkena kanker payudara dan memiliki kekambuhan. Para ilmuwan di University of Hong Kong baru saja merilis temuan penelitian lebih lanjut menambah tumpukan semakin banyak bukti bahwa pilihan dari bagian produksi adalah taruhan terbaik untuk menjaga diri ini penyakit yang ditakuti.


Hubungan antara asupan sayur dan buah dan risiko kanker payudara dievaluasi menggunakan berbasis rumah sakit, kasus-terkontrol studi. Kasus payudara empat ratus tiga puluh delapan kanker dicocokkan dengan jumlah yang sama kontrol berdasarkan usia dan tempat tinggal. Asupan makanan mereka dinilai dengan face-to-face wawancara menggunakan kuesioner frekuensi makanan. Regresi logistik multivariat digunakan untuk memperkirakan odds ratio.

Jumlah sayur dan asupan buah ditemukan berbanding terbalik dikaitkan dengan risiko kanker payudara. Rasio Kemungkinan relatif kuartil tertinggi ke kuartil terendah dari sayuran total dan asupan buah yang 0,28 dan 0,53 masing-masing. Ini berarti bahwa mereka yang mengonsumsi jumlah terendah memiliki 47% peningkatan risiko kanker payudara. Konsumsi sayuran individu dan kelompok buah seperti sayuran berdaun hijau gelap, cruciferous sayuran, wortel, tomat, pisang, melon (semangka, pepaya, dan melon) berbanding terbalik dan signifikan berhubungan dengan risiko kanker payudara. Hubungan terbalik juga diamati untuk vitamin A, karoten, vitamin C, vitamin E, dan asupan serat. (International Journal of Cancer, Juli)

Buah-buahan dan sayuran memodulasi siklus sel untuk menjaga kesehatan

Orang diciptakan untuk makan buah-buahan dan sayuran. Beberapa sistem dalam tubuh bergantung pada konstituen dari kebun alam untuk berfungsi dengan baik. Salah satunya adalah siklus sel yang mengatur pertumbuhan dan pemeliharaan semua makhluk hidup. Selama siklus sel, kromosom yang diduplikasi, dan satu salinan dari setiap kromosom digandakan ditransfer dari ibu ke sel sel anak. Regulasi yang tepat dari siklus ini sangat penting untuk perkembangan normal dan pemeliharaan kesehatan dalam multi-selular organisme. Jika siklus sel tidak bekerja sebagaimana mestinya, kanker , dan penyakit degeneratif lainnya dapat hasilnya.

Reproduksi sukses sel-sel baru tergantung pada dua proses penting, replikasi DNA, dan mitosis (divisi nuklir dari sel anak dari sel induk). Senyawa dari buah-buahan dan sayuran berjaga selama proses ini dan menjamin berhasil menyelesaikan. (Frontiers di Bioscience, Januari 2008)

Dalam dunia di mana genotoxins lebih dan lebih terus-menerus membombardir orang, asupan yang lebih besar dari buah-buahan dan sayuran yang diperlukan untuk memodulasi efek deregulasi di pos pemeriksaan siklus sel dan menjaga siklus berjalan lancar menciptakan sel-sel baru yang sehat. Sampai sepuluh porsi buah dan sayuran setiap hari kini direkomendasikan oleh beberapa ahli kesehatan.

Buah-buahan dan sayuran dapat mengurangi kanker payudara kekambuhan sebesar 40 persen

Para ilmuwan dari University of California meneliti hubungan antara konsentrasi plasma karotenoid sebagai biomarker asupan buah dan sayuran dan risiko untuk acara kanker payudara baru di 1.550 wanita yang sebelumnya dirawat untuk kanker payudara tahap awal. Setelah 5 tahun masa tindak lanjut, para wanita dengan konsentrasi plasma tertinggi karotenoid memiliki penurunan risiko 40% untuk kekambuhan kanker payudara. (Journal of Clinical Oncology, September, 2005).

Karotenoid alami yang larut dalam lemak pigmen yang ditemukan dalam tanaman tertentu. Mereka menyediakan merah, oranye, kuning, biru dan ungu pewarnaan ditemukan dalam sayuran kerajaan. Anggota terkenal dari keluarga ini termasuk beta-karoten ditemukan dalam wortel, bayam, kangkung dan blewah, lycopene ditemukan dalam tomat, jeruk, semangka, pepaya, dan aprikot, dan lutein, yang ditemukan dalam sayuran berdaun hijau gelap dan blueberry.

Karena karotenoid perlu lipid menjadi bioaktif dalam tubuh, salad penuh dari sayuran berwarna harus selalu dimakan dengan beberapa jenis lemak. Penggunaan liberal minyak zaitun extra virgin pada salad adalah cara yang bagus untuk membawa karotenoid untuk hidup. Buah-buahan dan kacang-kacangan merupakan kombinasi lezat. Lemak sehat yang ditemukan dalam kacang-kacangan akan membawa ke kehidupan semua karotenoid dalam buah-buahan. Mengemil buah-buahan kering dan kacang-kacangan memenuhi gigi manis saat memuat tubuh dengan karotenoid. Untuk pencernaan yang terbaik, makan buah pertama dan kemudian kacang daripada makan mereka bersama-sama.

Buah-buahan dan sayuran dengan aktivitas anti-kanker tertinggi

Hampir semua buah dan sayuran memiliki aktivitas anti-kanker. Para superstar dari laboratorium penelitian adalah bawang putih dan bawang merah, sayuran silangan (brokoli, kubis, kale, kubis Brussel dan sayuran), unbelliferous sayuran (wortel, seledri, ketumbar, peterseli dan lobak), tomat, paprika, rami biji, jeruk, dan kedelai. Namun, kedelai tidak boleh dimakan kecuali difermentasi dengan cara oriental tradisional dan dimakan sebagai bagian kecil dari mineral dan makanan kaya protein.

Spirulina dan chlorella adalah mikroalga sangat berpigmen. Mereka adalah sayuran yang kaya nutrisi sumber makanan yang kaya beta karoten dan karotenoid lainnya, masing-masing dengan kekuatan untuk mengusir kanker payudara. Mereka mengandung asam lemak untuk mempercepat karotenoid untuk bekerja dalam tubuh.

Senyawa dari buah-buahan dan sayuran yang telah ditunjukkan untuk membantu mengatur siklus sel termasuk diindolymethane (DIM) dari brokoli, apigenin dari seledri dan peterseli, kurkumin dari kunyit , epigallocatechin-3-gallate (EGCG) dari teh hijau, resveratrol dari anggur merah dan kacang , genistein dari kedelai, dan silymarin dari milk thistle. Ini banyak tersedia sebagai suplemen.

 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar